Biaya Finansial Pertandingan Olimpiade

Biaya Finansial Pertandingan Olimpiade

Diterbitkan: 23 Juli 2021 Penulis: Morgan Bartlett
Morgan Bartlett

Pertandingan olimpiade

Olimpiade dibiayai melalui investasi swasta ditambah kontribusi besar dari Komite Olimpiade Internasional (IOC) yang pendapatannya berasal dari berbagai sumber, termasuk hak siar untuk pertandingan tersebut. Olimpiade terbaru menelan biaya miliaran dolar untuk menjadi tuan rumah, dengan jumlah besar dihabiskan untuk infrastruktur yang diperlukan untuk acara tersebut termasuk hotel, stadion, hotel, dan banyak lagi. Untuk alasan ini, hanya Los Angeles yang mencatat keuntungan dari permainan karena infrastruktur yang diperlukan sudah ada.

Membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengorganisir dan melibatkan ribuan organisasi dan individu, tidak mengherankan bahwa Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin adalah acara olahraga paling mahal di dunia. Meskipun ada banyak kebanggaan nasional dalam acara tersebut, tetap pada anggaran merupakan tantangan bagi sebagian besar kota tuan rumah.

Ini lebih dari olahraga

Olimpiade bukan hanya tentang olahraga kompetitif, tetapi digunakan oleh negara-negara untuk memproyeksikan kekuatan global mereka. Olimpiade 1936 di Berlin bersekutu dengan ideologi dan ambisi politik negara itu yang melihat pembangunan taman Olimpiade multi-olahraga pertama dan membuat kota itu tampak seperti set film. Meski semua telah mencoba, Barcelona (1992) adalah satu-satunya kota Olimpiade yang berhasil menjelma menjadi tujuan wisata internasional di balik investasi pada olahraga tersebut.

Biaya akhir Olimpiade 1896 perdana di Athena adalah enam kali lipat dari anggaran. Pertandingan 2004 di Athena juga melebihi anggaran, dengan tagihan akhir sekitar USD11 miliar. Umumnya, Olimpiade Musim Panas lebih mahal untuk diselenggarakan karena membutuhkan lebih banyak tempat dan menyelenggarakan lebih banyak olahraga, atlet, dan penonton. Pengecualian untuk aturan ini adalah Pertandingan Musim Dingin Sochi 2014 di Rusia yang menelan biaya sekitar USD55 miliar (USD12 miliar dinyatakan dalam penawaran).

Biaya Olimpiade adalah sekitar USD1 miliar antara tahun 1960-an dan 1980-an kecuali untuk Olimpiade Montreal pada tahun 1976 yang merupakan yang pertama menembus batasan biaya sebesar USD6 miliar, yang diulangi pada tahun 1980 oleh Uni Soviet.

Olimpiade Musim Panas Barcelona menelan biaya USD9,7 miliar dan kemudian biaya turun hingga Olimpiade Sydney 2000 yang menelan biaya USD5 miliar setelah itu biaya kembali turun di Yunani pada 2004 (USD2,9 miliar) dan Beijing pada 2008 (USD6,5 miliar). Olimpiade London 2012 menelan biaya USD15 miliar, Sochi 2014 menelan biaya USD21,9 miliar, turun menjadi USD12,9 miliar untuk PyeongChang pada 2018.

Biaya Olimpiade

Pertandingan Olimpiade yang Menguntungkan

Olimpiade Musim Dingin Sarajevo 1984 adalah Olimpiade pertama yang menghasilkan keuntungan sejak 1948, menghasilkan USD10 juta.

Kemudian pada tahun yang sama, Olimpiade Musim Panas Los Angeles 1984 juga menghasilkan keuntungan dan secara luas dianggap sebagai Pertandingan Olimpiade Musim Panas modern yang paling sukses secara finansial. Berkat infrastruktur yang ada, biayanya mencapai USD0,7 miliar dan menghasilkan surplus operasi USD215 juta, biaya penyiaran USD289 juta, dan peningkatan turis tahunan ke Los Angeles County hampir 10 persen pada tahun itu. Ini adalah Olimpiade Musim Panas pertama sejak 1932 yang menghasilkan keuntungan.

Pada tahun 1988, Olimpiade Musim Dingin Calgary di Kanada menghasilkan keuntungan sebesar USD26,5 juta dengan Korea Selatan juga membuat rekor keuntungan untuk Olimpiade yang diselenggarakan pemerintah di Olimpiade Musim Panas berikutnya sebesar USD300 juta.

Barcelona mencatat keuntungan sebesar USD10 juta untuk Olimpiade Musim Panas 1992 yang diinvestasikan kembali di kota untuk menjadi salah satu tujuan wisata utama di Eropa.

Atlanta mencatat keuntungan sebesar USD19 juta pada Summer Games 1996.

Meskipun ada biaya keamanan tambahan setelah serangan 9/11 di AS, Olimpiade Musim Dingin Salt Lake City menghasilkan keuntungan sebesar USD101 juta pada tahun 2012.

Olimpiade Musim Panas Beijing 2008 menghasilkan keuntungan sebesar USD146 juta dan Olimpiade Musim Dingin Vancouver 2010 mencatat keuntungan sebesar USD1,57 juta.

Sementara Olimpiade Musim Dingin Sochi Rusia pada tahun 2014 adalah Olimpiade paling mahal dalam sejarah, Reuters melaporkan bahwa permainan tersebut telah menghasilkan keuntungan sebesar USD53 juta.

Pada tahun 2018, Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang mencatat keuntungan sebesar USD55 juta yang diinvestasikan kembali dalam olahraga di negara tersebut.

Keuntungan dan biaya

Kerugian finansial

Sementara Olimpiade Musim Panas London Inggris tahun 2012 dikatakan telah mencapai titik impas, Olimpiade lainnya mencatat kerugian. Untuk sebagian besar kota tuan rumah ini, konstruksi ekstensif telah menyebabkan kelebihan kapasitas hotel, pinjaman macet dan perencanaan yang buruk untuk penggunaan tempat dan proyek infrastruktur besar setelah pertandingan. Sochi membebani negara Rusia sekitar USD1,2 miliar per tahun dalam biaya operasi dan pemeliharaan ditambah bunga dan pajak yang harus dibayar untuk proyek tersebut, untuk sebuah acara yang memiliki sedikit dukungan dalam populasi domestik.

Keuntungan jangka panjang untuk negara dan kota tuan rumah

Selain keuntungan finansial, Olimpiade telah terbukti meningkatkan pariwisata ke daerah tersebut, yang meningkatkan ekonomi lokal. Lebih dari setengah dari 6,6 juta pengunjung asing ke Brasil untuk Olimpiade 2016 adalah pengunjung baru yang seluruhnya menghabiskan USD6,2 miliar di negara tersebut. Keuntungan finansial lain yang lebih ringan datang dari kebanggaan nasional yang dirasakan ketika memenangkan kompetisi menjadi tuan rumah acara berikutnya. Ini mengarah pada pengeluaran yang lebih tinggi tetapi juga meningkatkan produktivitas di tempat kerja yang meningkatkan output.

Keuntungan jangka panjang untuk negara tuan rumah

Pertandingan Olimpiade Tokyo 2020

Meskipun Olimpiade ditunda karena kekhawatiran virus corona, Olimpiade Musim Panas 2020 di Tokyo masih akan mempertahankan gelar aslinya. Tokyo telah memperkirakan biaya sebesar USD7,3 miliar dalam tawaran mereka pada tahun 2013. Pada September 2020, Olimpiade sudah 200 persen melebihi anggaran dengan biaya yang meningkat. Peningkatan tersebut tidak sepenuhnya karena penundaan, karena perencanaan Olimpiade telah mengakibatkan pengeluaran berlebihan selama beberapa dekade. Badan Audit Nasional Jepang telah menyarankan biaya akhir bisa menjadi USD25 miliar, menjadikannya Olimpiade Musim Panas termahal yang pernah tercatat. Biaya penundaan telah mencapai USD2,8 miliar yang diperlukan untuk menegosiasikan kembali kontrak dan langkah-langkah untuk memerangi pandemi COVID-19.

Masa depan

Ketidakpastian dan keacakan biaya untuk Olimpiade berarti bahwa kota-kota perlu mempertimbangkan biaya keuangan yang berisiko dari tawaran yang berhasil. Namun kota tuan rumah sudah dikonfirmasi untuk Olimpiade setelah Olimpiade Tokyo 2020. Olimpiade Musim Dingin 2022 akan berlangsung di Beijing. Milan-Cortina akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada 2026. Paris akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas pada 2024 dan Los Angeles pada 2028.

Morgan Bartlett

Didedikasikan untuk menjaga semangat kasino tetap hidup. Saya pikir situs kasino menerjemahkan tradisi ke dalam konteks modern dan saya bertujuan untuk memberikan pembaca kami informasi terbaru dari dunia kasino online, termasuk berita industri, peluncuran, dan promosi.

Author: Dennis Jackson