Infrastruktur Ekstraksi (Manila) – Urbanisme Kasino

Infrastruktur Ekstraksi (Manila) – Urbanisme Kasino

Angka pertama yang muncul pada studi kelayakan pasar pengembang kasino adalah ukuran pasar dalam radius penerbangan 4 hingga 6 jam. Namun, di tingkat perkotaan, efek urbanisme kasino yang paling terlihat sering kali adalah pengenalan limusin, bus, dan feri yang membawa pelanggan dari berbagai lokasi ke kasino. Kendaraan-kendaraan ini dan rute yang mereka lalui setiap hari menggambarkan geografi ekstraksi yang lebih jauh dibedakan berdasarkan nilai pelanggan – lokal atau asing, massal atau premium, game atau non-game. Dalam yurisdiksi dengan beberapa pemegang konsesi kasino, geografi ini juga mengungkapkan dinamika persaingan di mana kendaraan dari satu pemegang konsesi sering melewati properti pesaingnya, bahkan jika mereka bersebelahan. Singapura, Makau, dan Manila semuanya menunjukkan infrastruktur ekstraksi ini, meskipun dalam berbagai skala, kepadatan, dan visibilitas.

Tiga dari Resor Terpadu Manila terletak di Kota Hiburan, perpanjangan reklamasi ke Teluk Manila, sedangkan yang keempat terletak di sebelah bandara internasional. Pelatih kasino di Entertainment City – Solaire, Okada, dan City of Dreams – umumnya terhubung ke pusat perbelanjaan besar milik SM Holdings, salah satu tuan tanah terbesar di Filipina. Mal-mal ini sudah berfungsi sebagai persimpangan transportasi, pusat pekerjaan dan pusat sosial, dan dilayani dengan baik oleh transportasi umum dan jalan bervolume besar. Mengingat bahwa jaringan jalan Manila sangat padat, dan bagaimana mereka terutama melayani kantong-kantong “kota global” Makati, Ortegas dan Bonifacio, tidak banyak situs dan rute alternatif yang dapat ditempuh oleh gerbong-gerbong besar ini. Seperti yang ditunjukkan pada peta, rute yang diambil oleh gerbong-gerbong ini tetap ke beberapa jalan arteri yang menghubungkan pulau-pulau ekonomi yang istimewa ini (gambar 1). Ini juga membantu bahwa CEO SM Holdings, Mr. Henry Sy, adalah salah satu mitra lokal dari pengembangan kasino ini.

Ada satu pengecualian – salah satu tujuan adalah di Binondo, Chinatown Manila. Berharap untuk diturunkan di sebelah pusat perbelanjaan, saya menemukan diri saya tersesat di gang ramai yang dikelilingi oleh hiruk pikuk bisnis. Sebuah tanda mencolok di trotoar mengatakan bahwa ini adalah tempat untuk menunggu pelatih ke IR. Dua toko telah diubah menjadi ruang tunggu ber-AC yang nyaman bagi pelanggan City of Dreams dan Okada. Tampaknya ada upaya untuk berhati-hati. Para pelatih yang pergi ke Binondo lebih seperti van dengan jendela berwarna dan tirai ditarik. Ruang tunggu memiliki kaca buram yang membuat sulit untuk melihat siapa pun yang ada di dalam (gambar 2).

Pada tahun 2016, jalan raya baru (Skyway) dibangun oleh perusahaan swasta yang memiliki hubungan dekat dengan rezim politik yang secara langsung menghubungkan Kota Hiburan dengan bandara internasional (garis tebal pada gambar 1). Setiap Uber yang saya ambil akan menggunakan Skyway ketika saya memberi tahu mereka bahwa saya akan pergi ke Entertainment City. Suatu kali saya meminta pengemudi untuk menggunakan rute “normal”. Perbedaannya adalah sekitar 20 menit, paru-paru asap knalpot, biaya tol XX (di suatu tempat dalam catatan saya), dan pemandangan anak jalanan dan pengemis pinggir jalan. Seperti dunia Bladerunner, dunia yang berbeda ada di bawah Skyway.

Resorts World Manila, yang dibuka beberapa tahun lebih awal dari yang lain di sebelah bandara, telah menetapkan lebih banyak titik penangkapan. Berkat mitra lokalnya, Alliance Global Group yang merupakan pemilik waralaba utama Mcdonalds di Filipina, Resorts World Manila (RWM) menjalankan bus antar-jemput ke puluhan cabang Mcdonalds di dalam dan di luar Manila (gambar 1). Saya mengunjungi RWS beberapa kali, tetapi tidak dapat naik bus ini dan memetakan rute mereka – tidak seperti pelatih yang ditawarkan oleh IR Entertainment City yang beroperasi dengan jadwal tetap, seseorang harus memesan perjalanan ini terlebih dahulu, dan menunjukkan bukti bahwa itu benar. salah satu anggota RW. Saya benar-benar tidak punya waktu untuk repot dengan omong kosong seperti itu. Mungkin lain kali.

Ada jembatan yang menghubungkan RWM ke bandara, dan izin bea cukai telah dikonfigurasi ulang dengan cara yang tidak sepenuhnya saya pahami (ada pemindai bagasi di ujung bandara jembatan – lihat gambar 3). Setelah melintasi jembatan, Anda dapat menunggu kereta untuk menjemput Anda seolah-olah itu adalah semacam resor golf (gambar 4). Itu semua agak tidak perlu, karena kasino hanya berjarak 50 m. Tapi kepura-puraan jelas harus dipertahankan. Semua ini berarti memungkinkan untuk terbang ke Manila dan menginap di RWM tanpa pernah benar-benar memasuki kota.

Manila Map_Entertainment City RWS dan Skyway

Gambar 1: Peta rute antar-jemput gratis yang disediakan oleh pemegang konsesi kasino, outlet Skyway (dicetak tebal) dan Mcdonald tempat bus antar-jemput RWM terhubung.

COD berhenti di Binondo 2

Pic 2: Ruang tunggu untuk pelanggan City of Dreams

IMG_2048

Pic 3: Landasan pacu yang menghubungkan dari bandara ke Resorts World Manila, dengan fasilitas pembersihan bagasi sendiri.

IMG_2055

Pic 4: Apa yang menanti Anda di ujung landasan pacu – brosur dan kereta.

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Dennis Jackson